Pindah hosting dan domain ke belalang.web.id

Akhirnya sekarang punya hosting dan domain sendiri. Masih tetap pakai nama belalang, tapi tidak pakai embel-embel WordPress lagi. Sekarang namanya menjadi www.belalang.web.id.

Lalu bagaimana dengan blog yang di WordPress ini? Saya masih belum ada rencana mau diapakan. Tapi yang jelas tetap dibiarkan saja karena dari statistik yang ada masih banyak orang berkunjung disini. Dan siapa tahu tetap bisa mendapat manfaat dari sedikit posting yang ada disini.

Untuk sementara saya mau konsentrasi di hosting dan domain yang baru. Mungkin saja saya masih nengok kesini dan mengisi lagi🙂

Saya mengundang anda sekalian berkunjung ke kandang belalang yang baru.

Mencicipi download manager di Ubuntu dengan Gwget

Sebenarnya saya jarang sekali menggunakan download manager. Urusan download biasanya saya menggunakan yang standar bawaannya Firefox. Karena dengan Firefox sementara ini sudah cukup untuk sekedar download. Lagian saya termasuk yang jarang sekali mendownload.

Tetapi suatu ketika saya perlu download driver untuk laptop teman yang kehilangan CD drivernya. Ada sekitar 6 file yang harus di download dengan ukuran yang lumayan besar. File yang terbesar berukuran 19 Mb dan yang terkecil sekitar 3 Mb.

Seperti biasa saya melakukan download menggunakan download manager bawaan standar Firefox. Saya berharap bisa berjalan seperti biasa walau yang di didownload cukup banyak dan besar-besar. Tetapi setelah berjalan sekian persen selama beberapa menit tiba-tiba proses download terhenti dan bengong. Saya ulangi lagi proses downloadnya tetapi mengulangi dari awal lagi. Sepertinya servernya tidak support resume download. Dan ini kejadian berkali-kali yang tentu saja bikin kesel.
Baca lebih lanjut

Pilih yang mana?

Minggu ini ada acara yang bagus-bagus. Dan di antara acara itu adalah termasuk yang saya tunggu-tunggu. Ingin rasanya hadir pada Indonesian Book Fair dan setelah itu dilanjut ke JGTC.

Book Fair adalah acara yang selalu saya sempatkan hadir. Dan tentu ini sudah saya tunggu-tunggu jauh hari. Dan JGTC adalah salah satu event jazz yang sejak sekitar akhir tahun 90-an saya selalu hadir tiap tahun. Yang tentu saja sayang kalau dilewatkan begitu saja.

Tetapi apa daya. Sabtu besok, 17 November 2007 sudah ‘di-lock’ tidak bisa kemana-mana. Dan hari minggunya ada undangan pernikahan famili di Bandung. Sepertinya kemungkinannya sangat kecil untuk bisa datang di acara yang saya tunggu-tunggu di atas.

Lalu pilih yang mana? Suka atau tidak suka harus ikut acara famili. Dan selamat buat yang bisa datang ke acara tersebut di atas🙂

Gutsy: Live-CD yang tidak live…

Ini adalah cerita tentang Gutsy, varian Ubuntu terbaru versi 7.10 dengan kode nama Gutsy Gibbon. Setelah penasaran menunggu beberapa lama untuk mencobanya akhirnya datang juga. Saya mencoba menginstallnya dengan menggunakan live-cd versi terbaru yang dirilis tanggal 18 Oktober 2007 ini.

Setelah memasukkan live-cd, menyalakan power lalu proses booting berjalan. Lalu muncul pilihan untuk menginstall, install dengan safe mode dan seterusnya. Saya memilih pilihan paling atas: menjalankan live-cd dan menginstallnya. Proses booting pun berlanjut agak lama. Normalnya setelah proses booting selesai maka akan muncul sesi live-cd dimana kita bisa memulai mencicipi Ubuntu tanpa kita menginstallnya. Tetapi yang saya alami ini tidak normal. Layar blank dan muncul seperti garis-garis yang tidak jelas apa maksudnya.

Tadinya saya mengira ini mungkin cd-nya yang error, Karena saya memang mendapatkan Gutsy ini dengan men-download ISO tidak lama setelah Gutsy secara resmi dirilis. Mungkin ini yang jadi penyebabnya. Tetapi saya yakin tidak. Soalnya proses download berhasil dengan mulus walau memakan waktu 12-an jam. Proses burning-nya pun juga tidak masalah, karena CD hasil burning bisa booting dengan baik. Walau akhirnya tidak mulus pada sesi live-cd nya.

Saya juga sudah mencoba pilihan kedua (live-cd dengan safe mode VGA). Hasilnya malah nihil. Monitor gelap gulita alias gagal total.

Baca lebih lanjut

Delay la

Samson kalau ketemu Delay la (baca: Delaila) pasti akan berbunga-bunga hatinya. Tetapi buat penumpang pesawat kalau ketemu Delay la (maksudnya kena delay) pasti akan kesal.

Ini yang saya alami saat pergi hari ini. Saya berencana pergi ke Surabaya dengan menggunakan Mandala Air. Tiket sudah dibeli sekitar 3 minggu yang lalu sesuai dengan waktu dan harga yang saya pilih. Tetapi beberapa hari menjelang keberangkatan, saya di sms dari Mandala yang isinya: pesawat yang saya tumpangi rencana berangkat jam 18.45 diundur menjadi 20.30. Saya pikir masih wajar diundur sekitar 2 jam. Setelah konfirmasi ke call center nya dan dengan permohonan maaf dari petugasnya (semoga permohonan maaf yang tulus) saya pun masih tetap bisa memaklumi.

Baca lebih lanjut

Ubuntu di laptop Axioo

Ini bukan panduan menginstall Ubuntu. Tapi ini adalah sekedar catatan saja saat menginstall Ubuntu di laptop yang baru saya beli. Untuk menginstall saya mengikuti panduan yang sangat bagus di www.howtoforge.net

Saya memulainya dengan dengan mempersiapkan partisi yang digunakan:

  • Partisi ntfs untuk Winxp
  • Partisi fat32 untuk data
  • Partisi ext3 untuk sistem Ubuntu
  • Partisi swap untuk swap Ubuntu

Sebenarnya masih kurang satu lagi, yaitu partisi untuk /home. Biar kalau melaksanakan re-install Ubuntu data-data penting yang biasanya terinstall di direktori /home masih aman. Tapi untuk sementara direktori /home masih mengikut ke partisi ext3 (sistem Ubuntu). Ini saya mengasumsikan bahwa anda telah tahu bagaimana cara membuat partisi.

Baca lebih lanjut